Tuesday, April 21, 2009

Jelajah Malaysia Timur - Destinasi Bajet Lari - Sambungan


Gambar dari N95.

Seawal jam 5.45 pagi orang rumah aku sudah bangun mengintai keadaan di luar, mengintai Encik Gunung Kinabalu yang bertelanjang bulat tanpa diselubungi awan. Aku masih lagi berlingkar di dalam gebar, sejuk hingga terasa ke tulang sum-sum walaupun tiada penghawa dingin.

"Apa ni, air cond pun takde", komplen aku semasa mula-mula masuk ke dalam bilik. Bila dah duduk, dah tinggal, dah tidur baru aku tau penangan iklim di Kundasang.

Aku bangun perlahan-lahan, takut Sarah terjaga sekaligus menganggu keheningan asmara antara aku, dia dan encik Gunung Kinabalu.

Jam 6 pagi menonton Gunung Kinabalu secara live! Hehehe...


Milo panas bersama Pall Mall biru tersepit di jari, terasa sungguh syahdu bila berdua-duaan di atas beranda, menghadap dan menikmati pemandangan indah Gunung Kinabalu.

Gunung ke 2 tertinggi di Asia Tenggara (kalau ikut wikipedia lah..) dan ke 20 di dunia, yang aku belajar tentangnya dalam matapelajaran Alam dan Manusia di sekolah rendah dan Geografi di sekolah menengah, kini betul-betul berada di hadapan mataku.

Kos setakat ini : Priceless!!!

Sarah dah bangun, enjoying the view with her.

Menjelang jam 8 keadaan mula berawan atau berkabus tebal, dan hujan mula turun. Selepas keadaan reda, kami mula turun meninggalkan penempatan kami di Kinabalu Pine's Resort untuk berangkat pulang ke KK.

Berat sungguh hati kami untuk meninggalkan Kundasang. Mungkin di lain masa, aku akan datang lagi ke sini jika diizinkan tuhan.

Sebelum berangkat pulang.

Jam 10 kami pun meninggalkan Pine's Resort untuk ke Kinabalu Park. Di Kinabalu Park setiap pengunjung dikenakan bayaran sebanyak RM3.00 seorang, dan RM 1.00 untuk yang berumur bawah 18 tahun sebagai bayaran pemuliharaan (conservation fees). Kami memandu jalan yang berliku dan sempit, terpaksa memberi laluan kepada kereta lain di beberapa bahagian jalan sebelum dapat sampai ke Timpohon Gate.

Gambar propa. Tak sampai pun dekat tempat yang ditunjuk. Saja mau eksyen.

Setelah menjarah kawasan sekitarnya, kami pun turun dan bergerak pulang ke Kota Kinabalu.
Dalam perjalanan pulang, kami singgah sekali lagi di Gerai Pekan Nabalu untuk membeli sedikit cenderamata untuk di bawa pulang.

Setelah terlajak ke Penampang, kami berpatah balik mencari jalan untuk ke One Borneo yang dikatakan gah itu. Setelah sampai, One Borneo memang kelihatan gah dengan kedai-kedai berjenama mewah namun, tidak begitu ramai pengunjungnya, mungkin kerana hari itu bukan hari minggu One Borneo kelihatan lengang sekali. Oleh kerana perut masing-masing kelaparan, kami makan tengahhari di jam 4.00 di Pizza Hut yang lampu-lampunya sekejap hidup sekejap padam.

Kemudian kami bergerak ke KK, pusing-pusing bandaraya, membuat urusan bank dan terus ke Promenade Apartment.

Sementara menunggu makan malam yang akan ditaja khas oleh Encik Emon, aku dan orang rumah berjalan kaki mencari Kedai Jamilah yang dikatakan menjual barang perhiasan khasnya mutiara dengan harga yang berpatutan. Setelah bersusah payah mengharungi kaki lima yang dipenuhi manusia yang menjual pelbagai barangan dari rokok pelbagai jenama yang tak pernah didengari hinggalah ke DVD-DVD pelbagai genre dan tajuk dimana DVD nya tidak kelihatan, ianya harus dipesan terlebih dahulu, barulah kami menemukan Kedai Jamilah tersebut. Malangnya, walaupun tanda di pintu masih lagi "BUKA" namun pekedai tersebut meminta kami untuk datang kembali jam 9.00 pagi esok, kerana kedai sudah mahu ditutup katanya.

Orang rumah pulang dengan perasaan hampa, aku pula tak sabar nak melahap seafood!

Tepat jam 8 malam Encik Emon pun datang bersama beg duit yang tebal, bersedia menjamu kami di Garden Seafood, somewhere near Putatan I think, untuk santapan makan malam kami yang terakhir di KK. Di sini kami di jamu dengan pelbagai menu yang menyelerakan (Siput Tarik aside! hehehe) seperti Payau (Daging Rusa Liar), Butter Prawn, Tauhu Goreng, Sayur Manis atau Sabah Vege dan Soft Crab. Beberapa artis Hong Kong dilihat melintasi dan pengunjung-pengunjung restoran berbangsa Cina menyerbu mereka dengan telefon berkamera masing-masing.

Tersandar macam beruang berkat duit minyak Petronas. Hahahaha...!


Selepas berterima kasih kepada tuan rumah, kira-kira jam 10 kami pun pulang dengan perut yang gembira. Thanks Emon, lain kali aku datang, belanja makan Sayap Ayam Tg Aru pulak ya bah?

Selepas sampai di hotel penginapan, aku dan Opi ke sebuah spa yang berdekatan untuk sesi urut dan refleksologi. Urut satu badan selama 1 jam campur setengah jam refleksologi sebanyak RM 60 aku fikir sangat berbaloi. Di KL full body massage satu jam pun mau dekat RM 80 satu sesi. Masa buat refleksologi rasa macam mahu kutendang-tendang saja muka mamat yang urut aku itu, sakit bukan main! Banyak penyakit aku rasa. Heh..

Esok pagi, sebelum pulang, kami ke Pasar Filipina, Kedai Jamilah dan gerai-gerai berdekatan untuk membeli beberapa barangan dan cenderamata untuk di bawa pulang. Penerbangan pulang kami dijadualkan pada pukul 2.05 petang, dan alhamdulillah cuaca amat baik sepanjang penerbangan dan yang penting Sarah Afiqah yang kepenatan tidur sepanjang perjalanan. Tak perlu lagi aku kelam kabut menenteramkan dia seperti dalam penerbangan ketika perjalanan datang ke KK tempoh hari! hehehehe....

Ada rezeki lagi, aku akan datang ke sana lagi bah!

p.s: tak dapat jumpa minum-minum dengan blogger terkenal, encik LM, dah sampai KL, baru baca email beliau, lain kali ada rezeki kita jumpa ya bah? Heh

Gambar di Facebook.

4 comments:

Lucius Maximus said...

hahaha, takpe lain kali datang lagi boleh jumpa

aranhellstorm said...

LM: heh...tang lain kali tu yang tak tau bila tu bro...heh

idi said...

perut tak cover langsung...
hahahahaha

aranhellstorm said...

idi: itu bukan rahsia lagi..hahahahah!!

StatCounter