Wednesday, May 13, 2009

Dulu-Dulu

Petang tu aku tengah main video game dekat dalam rumah. Alah, time video game pakai cartridge tengah meletup-letup di pasaran mengalahkan game dua kupang dekat kedai video game arked Chee Kong dekat Sekinchan.

Aku tengah main Mario Brothers masa tu. Mario baru nak lompat tinggi sampai dekat tiang bendera.

Tiba-tiba datang pulak sepupu aku sebelah bapak tiri aku datang mengendeng dekat sebelah. Dia nak main Rambo. Sebenarnya tajuk game tu seperti yang tertulis di atas cartridge ialah Super Contra.

Aku kata "kejapla...dah nak sampai stage last nih".

Dia tak makan saman, selamba kodok je dia eject cartridge game Super Mario yang aku tengah main tu. Dekat tv dah tak ada gambar, tinggal warna biru je.

Muka aku pun dah jadi biru campur-campur hijau.

Aku pergi dapur ambik parang, aku jerit kat dia, "Hoi dah menumpang buat la cara menumpang!!" Sambil menghayunkan parang yang masih bersarung kat atas kepala dia.

Nasib baik kau sempat elak Jamil, kalau tak...

Sepupu aku tu, berlari macam tak cukup tanah, ke bawah dan aku kejar sampai aku penat. Sampai dia hilang dari pandangan mata.Aku naik balik ke rumah, nak sambung main game, tapi tukar game lain pulak kot, main Super Contra.

Tangan aku masih menggigil pegang parang, perlahan-lahan aku letak kat bawah almari dapur.

Dah nak dekat maghrib, bayang Jamil tak nampak lagi. Mana pulak dia lari? Takkan balik rumah dia dekat Pasir Panjang nun? Jauh tu, boleh pitam kalau jalan kaki dari Sungai Burong ni.

Tiba-tiba mak aku balik dengan bapak baru aku.

Tak sempat mak aku nak perasan sendiri, adik aku dah repot dulu sama dia. "Jamil dah lari" kata adik aku. Mak aku tanya macam-macam apa aku dah buat, seperti biasala, anak yang 'sangat soleh' mana nak mengaku kesalahan. Semua aku salahkan si Jamil.

Tapi mak aku tak percaya, sekali aku menyirap, kenapa mak aku sendiri tak percaya aku. Aku pandang mak aku satu macam. Sekali aku tanya, "kenapa mak nak menangkan dia, dia bukan anak mak pun.."

Pang! Pang! Pang!

Triple paddle aku kena pelempang tunggal mak aku maghrib tu. Bapak baru aku tengok dari jauh je, tak mau campur hal anak beranak. Aku jatuh dekat lantai, pipi rasa macam Tembok Besar Negeri China. Ada air mata bertakung dekat mata aku.

Lepas tu mak menangis. Menyesal lempang aku kot? Tak pun kecewa dengan aku? Entah.

Tapi lepas sembahyang maghrib, bapak aku ajak aku dengan adik-adik aku cari si Jamil, lepas tu nak beli sate katanya.

Sepanjang jalan, tak nampak pun si Jamil kot-kot ada berjalan kaki, dah sampai Sekinchan baru nampak satu susuk tubuh yang kami kenal. Betul-betul rupanya dia nak balik rumah dia dekat Pasir Panjang nun.

Sampai rumah, lepas kenyang terlentang makan sate, kami pun dah lupa dah hal tu, sambung main game Super Contra sama-sama. Main mode 2 players. Main cheat ambik 30 nyawa.

Tapi pelempang mak walau tak berbekas lagi dekat pipi, dekat hati masih berbekas. Tapi biarlah dekat hati aku je yang berbekas, jangan dekat hati dia.

Sebab kalau dia hidup lagi, bolehlah nak minta maaf.. dan bolehlah aku belikan dia apa yang dia nak pada 8 Mei lepas sebab tarikh tu hari jadi dia.

Selamat Hari Ibu mak. Semoga mak aman di sana ya?

2 comments:

tunfrida said...

semoga beliau dicucuri rahmatNya.

dalam ramai2 kawan sekelas kita, aku cuma kenal mak ayah Shaz & Dina. mak ayah ko [almarhum] aku cuma kenal dari jauh bila nampak mereka datang jenguk masa diasrama dulu...

aranhellstorm said...

normi: amin...

hehehehe..bila mereka dtg jenguk dan memberi talian hayat utk aku tak miss makan di kantin..

hehehe

StatCounter