Monday, November 24, 2008

Kambing punya kambing!! &%(@)$*%!

Di pagi sabtu yang hening.. baru lepas minum kopi, dengan sebatang rokok yang baru dinyalakan, aku menuju ke belakang rumah bersenjatakan sebuah kamera, atas satu tujuan, ingin mengabadikan gambar kambing yang bakal terkorban untuk kenduri aqiqah Sarah Afiqah lepas Isyak malam nanti.

Bapa mertua yang aku panggil ayah, sedang mengasah parang di belakang rumah, kedengaran dari kejauhan, bunyi besi yang sedang berlaga dengan batu asah, berdesing lagi mengilukan gigi. Kambing hitam, bercoreng putih pada mukanya, sudah mengangkat kepala, tanda berhati-hati kerana ada satu susuk manusia menghampirinya.

Aku bergerak perlahan mencari angle untuk mengambil foto kambing yang fotogenik itu, namun tatkala baru aku ingin menekan butang on pada kamera, tidak semena-mena, kambing itu mengangkat kakinya seperti ingin melompat lalu menarik tali tambatan yang terlilit dilehernya seraya terputus talinya.

Aku kaget, "alamak, kambing terlepas ni!" bisik aku dalam hati. Dalam mencongak-congak membuat keputusan untuk menghambat kambing yang berlari dengan pantas mengharungi belukar dengan berseluar pendek dan berselipar jepun sahaja ataupun tindakan seperti makcik yang diragut beg tangannya di pekan oleh peragut bersiri, aku mengambil jalan yang sama dengan makcik yang diragut beg tangannya itu.

Aku laung "Ayah! Kambing dah lariiiii..!!", dan tatkala itu, kambing tersebut telah pun sampai di rumah sebelah, menuju ke arah jalan raya...

Aku berlari menuju ke arah jalanraya, tapi dalam keadaan separuh bogel, nasib baik orang rumah aku melemparkan baju kearahku, kalau tidak satu kampung dapat tengok free show.

Ayah suruh start motor, kambing dah tak nampak kelibat. Sampai depan, ada jiran cakap, kambing dah lari ke seberang jalan. Ahhh sudah... aku fikir, ada yang kena redah bendang pulak ni karang. Aku pun terus mengemudi jentera skuter comel yang tak berapa nak comel itu terus menuju keseberang jalan raya. Ronda punya ronda, tak juga kelihatan kambingnya. Aku meneruskan rondaan hinggalah tiba-tiba mati pula enjin skuter akibat kehabisan minyak....

kambing punya kambing! tak pasal-pasal aku kena menyorong motor tengah-tengah bendang tengah-tengah panas pulak tu, dah la berat nak mampus, tak pasal-pasal dapat groin injury pasal menyorong dari atas seat.

Nasib baik ada good samaritan, Abg Rashed, yang pernah muncul dalam kaca tv untuk iklan Pertanian adalah perniagaan, membantu aku menuntun motosikal aku. Sampai rumah, Ayah kata dah order seekor lagi... nasib baik.

Kami semua sudah pasrah, kalau tak jumpa bermakna tak ada rezeki.


Kambing subtitute, turun lori je terus kitorang ikat...


sejurus lepas tu, kami sembelih lalu dilapah kulit dan dagingnya


Majlis Marhaban dan Cukur Rambut


Sebelum kehabisan, baik gua bedal dulu kurmak kambing dan kari tulang kambing ni....


tok imam memotong rambut Sarah Afiqah yang bertenang sepanjang majlis berlangsung..


Tapi, semalam, on the way ke Teluk Intan, ayah telefon bagitau ada orang dah jumpa kambing, kakinya terbenam dalam sawah. Ada senyuman terukir di wajah aku.

p.s: kambing yang lari itu akan dibuat lauk Hari Raya Korban nanti...hehehe...

4 comments:

^ez^ said...

hehehe..kambing punya pasal eh.haha...mmg kambing punya kambing!.:P

dayang ku said...

hehehe.. *grin*

aranhellstorm said...

^ez^ : heh..nasib baik la nak dikorbankan..kalu tak den sepak2 buntutnya...

dayangku: heh...

kacap said...

oit..makan nyorok dlm bilik...takut kene pow la tu..

StatCounter